Kendalikan Harga Pangan, Pemerintah Bangun Cold Storage di Sentra Pertanian - strategi.id
Nusantara

Kendalikan Harga Pangan, Pemerintah Bangun Cold Storage di Sentra Pertanian

Kendalikan Harga Pangan, Pemerintah Bangun Cold Storage di Sentra Pertanian
Kendalikan Harga Pangan, Pemerintah Bangun Cold Storage di Sentra Pertanian

Strategi.id – Pemerintah Jokowi-JK tengah berupaya untuk mengendalikan harga kebutuhan pokok ditingkat petani maupun masyarakat menjelang Ramadan dan Idul Fitri. Salah satu upaya yang dilakukan adalah membangun sentra atau tempat penyimpanan dingin (cold storage) untuk beberapa komoditas pangan.

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengatakan, dengan pembangunan cold storage ini maka akan menguntungkan para petani. Sebab, petani telah memasuki panen raya, setidaknya ada suatu tempat penyimpanan besar untuk hasil tani.

“Cabai turun harganya bawang merah, kemudian ayam, telur. Ini menjadi perhatian serius agar petani bisa berproduksi dan untung. Petani sederhana, bagaimana bisa untung. Mungkin satu bulan lalu masalah peternak ayam dan telur karena harga jatuh,” katanya saat ditemui di Kementerian Perekonomian, Jakarta, Kamis (25/4/19).

Baca Juga : Jokowi Minta Harga Pangan saat Puasa Tak Bergejolak

“Nah solusi permanen kami tawarkan adalah membangun cold storage untuk produk-produk pertanian kita yang mudah rusak,” tutur Amran.

Menurutnya, selama ini belum ada tempat penyimpanan dingin yang besar untuk hasil pertanian. Kebanyakan para petani justru menyimpan di tempat masing-masing, sehingga hasil panen yang dihasilkan pun menjadi rusak.

Secara otomatis itu juga yang akan mempengaruhi harga jual pangan.

“Ini kan sederhana sebenarnya. Kalau ada penyimpanan ini. Kalau panen puncak kita menyerap dan memberi harga yang menguntungkan petani. Pada saat off season, panen rendah, paceklik, ini dikeluarin. Sehingga ke depan inflasi terjaga sepanjang masa,” katanya.

“Sekarang sudah dibangun di Brebes untuk bawang, kapasitasnya 380 ton sudah jadi, bawang merah dan cabai. Kami sampaikan ke Bulog agar menyerap langsung dari petani” sambungnya.

Di sisi lain, Amran juga memastikan beberapa komoditas pangan seperti daging, beras, cabai, ayam, gula, bawang hingga yang lainnya dipastikan semua terjaga stoknya. Bulog sendiri, kata dia sudah mulai menggelontorkan ke beberapa pasar.

“Sudah digelontorkan. sekarang bulog punya stok tadi,” pungkasnya.

Sebelumnya, Amran menanggapi pernyataan Calon Presiden (Capres) Prabowo Subianto yang mengkritik langkah pemerintah Jokowi-JK lantaran banyak melakukan impor sejumlah bahan pangan seperti jagung dan beras.

Menurutnya, itu merupakan ungkapan yang keliru, sebab pemerintah kini sudah banyak mengekspor bahan pangan ketimbang mengimpornya. “Kita sudah ekspor kok diceritakannya impor,” cibirnya di Pamekasan, Jawa Timur, pada Selasa 19 Februari 2019.

Meski beberapa waktu lalu pemerintah masih mendatangkan produk pangan dari luar negeri, ia meneruskan, jumlahnya sudah banyak dikurangi. Sebagai contoh, sebutnya, yakni produksi jagung untuk pakan ternak yang 2018 lalu alokasi impornya telah jauh menipis.

“Ini yang masalah impor khususnya jagung, memang terjadi penurunan drastis seperti disampaikan pak Presiden (Jokowi). Itu berkurang lebih dari 3 juta ton jadi 180 ribu impor di tahun 2018,” ungkap dia. 

Impor jagung untuk pakan ternak ini, ia melanjutkan, bahkan telah dihentikan untuk di wilayah Surabaya dan sekitarnya, dan lebih mengandalkan produksi lokal dari petani jagung di Pulau Madura.

Baca Juga : Jokowi Minta Sri Mulyani ‘Sunat’ Belanja Barang K/L

“Dulu kita impor jagung dari Argentina dan Amerika (Serikat) masuk ke Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya. Alhamdulillah sekarang kami berterimakasih kepada petani jagung di Madura ini, karena bisa menyuplai Jawa timur ini, khususnya Surabaya,” tuturnya.

“Dan kita impor jagung tidak masuk lagi, jangan cuman impor. Tahun lalu kita ekspor 380 ribu ton ke Filipina dan negara lainnya. Doakan ekspor tahun ini meningkat,” dia menambahkan.

Adapun secara target, Menteri Amran berharap, jumlah produksi jagung nasional yang bisa diekspor pada tahun ini bisa meningkat. “Doakan mudah-mudahan kita bisa ekspor 500 ribu ton,” tandasnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top