Mari Mengenal Stock Android, User interface Sederhana Bawaan Google – strategi.id
Teknologi

Mari Mengenal Stock Android, User interface Sederhana Bawaan Google

strategi.id – Android, sistem operasi yang banyak orang gunakan pada smartphone saat ini, baik pada kalangan smartphone low-end hingga high-end juga menggunakan sistem operasi dari Google ini.

Tidak hanya disukai oleh para pengguna end-user, tetapi para pengembang juga ikut senang dengan sistem operasi ini karena dukungan open source yang kuat.

Dengan adanya dukungan open source ini, para pengembang, terutama para produsen smartphone seperti, Samsung, Sony, Motorola, LG, dan lainnya, berhak memodifikasi sistem operasi berlogo robot hijau ini, baik dari performa, stabilitas, tampilan, dan masih banyak lagi.

Namun tahukah Anda, bahwa sistem operasi pada Android yang terdapat pada masing-masing produsen smartphone ternama tersebut telah melakukan beberapa perubahan? Perubahan yang dilakukan oleh para produsen smartphone biasanya adalah, tampilan antarmuka (user interface), penambahan fitur baik untuk sarana multimedia, serta beberapa aplikasi tambahan dari masing-masing merek.

Lalu seperti apa tampilan Android yang belum terjamah oleh tangan produsen smartphone? Stock Android adalah jawaban dari pertanyaan di atas. Mungkin bagi sebagian orang jarang terdengar akan istilah stock Android, namun definisi stock Android sendiri adalah, sebuah sistem operasi dari Google yang masih belum mengalami perubahan dan penambahan dari segi fitur, tampilan, serta aplikasi bawaan yang ada.

Dengan begitu, stock Android ini sangat biasa dari segi tampilan. Begitu juga dengan aplikasi bawaan, tidak ada sama sekali yang ditambahkan pada versi stock Android.

Tidak seperti merek-merek ternama seperti Sony yang menanami aplikasi pemutar musik andalannya, Walkman. Lantas apa keuntungan dari penggunaan stock Android ini? Seperti dijelaskan tadi, pada stock Android ini minim sekali tingkat kustomisasinya dan juga aplikasi bawaannya.

Dengan begitu, smartphone yang menggunakan stock Android ini tidak akan terbebani oleh beragam aplikasi yang berjalan pada background, dan efek-efek dari tampilan seperti kebanyakan merek-merek ternama gunakan untuk mempercantik tampilan antarmuka.

Sehingga RAM yang tersisa pada smartphone dengan stock Android ini masih lega dibandingkan dengan yang menggunakan bawaan dari merek-merek ternama yang telah dimodifikasi.

Smartphone dengan stock Android diklaim mampu memberikan performa lebih dibanding dengan smartphone dengan spesifikasi yang sama. Untuk kekurangannya? Jelas pasti ada, mengingat aplikasi bawaan dan fitur yang diberikan minim, karena hanya menyertakan standar fungsi berkomunikasi dan aplikasi standar. Untuk kekurangan pada stock Android adalah, tampilan yang minim tingkat kustomisasinya sehingga hanya itu-itu saja.

Aplikasi bawaan standar, seperti pemutar musik, pemutar video, kamera, merekam, menulis pesan dan email, serta telepon. Selain itu juga harus direpotkan dengan memasang aplikasi satu-persatu sesuai dengan keubutuhan kita, seperti aplikasi dukungan untuk membaca file presentasi. Pada kasus ini, kami membandingkan desain dan tampilan stock Android versi KitKat dengan stock bawaan dari Samsung yang menggunakan desain antarmuka andalan mereka,

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top