Presiden Jokowi Ingin Pasar Rakyat Punya Aplikasi Pemasaran - strategi.id
Teknologi

Presiden Jokowi Ingin Pasar Rakyat Punya Aplikasi Pemasaran

Presiden Jokowi Ingin Pasar Rakyat Punya Aplikasi Pemasaran
Presiden Jokowi Ingin Pasar Rakyat Punya Aplikasi Pemasaran

Strategi.id – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meminta kepada seluruh pengelola pasar rakyat dan pemangku kepentingan untuk mempesiapkan diri dalam menghadapi perkembangan teknologi. Dia ingin, pasar rakyat di Indonesia memiliki aplikasi pemasarannya.

Pengembangan pemasaran dengan menggunakan aplikasi ini merupakan bentuk pengembangan online demi meningkatkan omset dan kesejahteraan para pedagang itu sendiri. Selain itu, dengan berbasis teknologi seperti ini juga memudahkan masyarakat dalam berbelanja.

“Saya ingatkan, hati-hati. Saya minta pasar kita juga harus bangun sistem online dan juga perbaiki sistem offline. Sehingga pasar rakyat punya marketplace, punya platform untuk menyiapkan menuju era digital,” kata Jokowi di ICE BSD, Tangerang Selatan, Selasa (12/3/19).

Untuk sisi offline, Jokowi meminta kepada pemerintah daerah untuk membantu para UMKM atau para pedagang dalam pengembangan produk-produk yang dijual di pasar. Pengembangan ini mulai dari pengemasan hingga branding produk itu sendiri.

Baca Juga : Jokowi Saksikan Penyaluran Pembiayaan UMi di Pasar Sentral Gorontalo

Dicontohkannnya, selama ini dalam APBD anggaran untuk pengemasan produk unggulan dinilai masih sangat minim. Diharapkan anggaran seperti ini bisa lebih banyak setiap tahunnya.

Dengan dibangun kekuatan pasar dari sisi offline dan juga online ini, dia yakin, omset di setiap pasar-pasar rakyat akan meningkat.

“Itu kalau disambungkan nasional, ada marketplace di tingkat nasional, akan menjadi keuatan besar. Tidak hanya fisiknya tapi juga omzet meningkat di pasar rakyat itu sendiri,” tambah Jokowi.

“Kalau nasional sudab ketemu, bisa kita sambungkan ke global marketplace. Sehingga jaringan ini ke depan perlu disiapkan semuanya,” pungkas dia. 

Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) terus menggalakkan program revitalisasi pasar. Langkah ini pun dinilai tepat guna mampu meningkatkan ekonomi rakyat.  Program ini dinilai bisa meningkatkan akses masyarakat terhadap kebutuhan pokok.

Selain itu, revitalisasi pasar diyakini juga mampu menarik kembali masyarakat modern yang sempat enggan berbelanja di pasar tradisional yang terkesan kumuh.

“Revitalisasi pasar ini merupakan suatu program yang tepat, yang bagus dilakukan oleh pemerintah. Kaitannya pertama, menarik kembali konsumen-konsumen supaya mau belanja ke pasar. Kemudian juga meningkatkan akses masyarakat terhadap kebutuhan utama,” ujar Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Ahmad Heri Firdaus, di Jakarta, Senin (11/3/19).

Pentingnya revitalisasi pasar guna menarik kembali konsumen berbelanja tradisional ini karena adanya perubahan perilaku konsumen. Saat ini masyarakat cenderung memilih tempat berbelanja yang nyaman. Perbaikan fasilitas pasar mutlak diperlukan jika tidak ingin pasar rakyat kian sepi pembeli.

“Kalau pasarnya sudah langka terus sudah banyak yang rusak sana-sini, ini perlu ditingkatkan kembali dan diperluas kapasitasnya,” dia menambahkan.

Baca Juga : Pasar Ikan ‘Tsukiji’ di Muara Baru akan Jadi Tempat Wisata Baru

Dengan makin ramainya pasar tradisional, kesempatan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) untuk makin berkembang kian luas. Ini mengingat badan pengelola pasar tradisional kera memiliki pola kemitraan dengan UMKM.

“Keterlibatan pemerintah di sini penting, terutama bisa memicu perekonomian di wilayah yang dimotori UMKM,” imbuh Heri lagi.

Namun dia tetap mengingatkan, ke depan pemerintah perlu terus mengembangkan pasar berdasarkan pemetaan yang lebih presisi. Perlu dibuat pemetaan revitalisasi pasar berdasarkan permintaan suatu wilayah.

“Daerah-daerah yang memiliki kepadatan penduduk lebih besar, ini mungkin perlu pasar tradisional yang lebih luas, kapasitasnya lebih tinggi,” jelas dia.

Berikan Komentar

Berikan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Atas