Presiden : Pembangunan Tak Hanya Menyejahterakan tapi Juga Menyatukan - strategi.id
Infrastruktur

Presiden : Pembangunan Tak Hanya Menyejahterakan tapi Juga Menyatukan

Strategi.id - Warga Gotong Royong Bangun Jalan / sumber : desa sambak
Strategi.id - suasana kerja bakti / sumber : google desa sambak

Strategi.id – Dalam Empat tahun terakhir, salah satu fokus pemerintah adalah membangun infrastruktur di seluruh wilayah Indonesia. Alasannya tak lain karena selama ini konektivitas antar wilayah di Indonesia masih sangat lemah.

Tak ayal, masyarakat yang tinggal di Indonesia bagian tengah dan Indonesia timur, seperti dipaksa membeli barang lebih mahal dibandingkan barang sejenis yang ada di Pulau Jawa. Disparitas harga atau perbedaan harga jual barang tersebut, terutama karena mahalnya ongkos distribusi barang.

Nah, untuk menyiasati perbedaan harga barang kebutuhan sehari-hari maupun penyediaan sarana kebutuhan masyarakat seperti prasarana kesehatan, pemerintah mendorong pembangunan infrastruktur hingga ke desa. Infrastruktur dimaksud antara lain jalan desa dan jembatan kecil.

baca juga : Mengintip Cara Ahok Bangun Infrastruktur Tanpa APBD

Penggunaan dana desa, menjadi salah satu cara untuk membiayai pembangunan infrastruktur di desa. Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi mencatat, total dana desa yang telah dialokasikan selama empat tahun terakhir senilai Rp257 triliun untuk sekitar 74.900 desa di seluruh Indonesia.

Dana desa digunakan untuk membangun sarana prasarana penunjang aktivitas ekonomi dan sarana penunjang kualitas hidup masyarakat desa, termasuk untuk pembangunan infrastruktur, yakni jalan desa sepanjang 191.000 kilometer (km), 58.000 unit irigasi, 8.900 pasar desa, dan 24.000 posyandu.

Pada sebuah kesempatan, Presiden Joko Widodo menyampaikan, pembangunan harus menghampiri rakyat di sudut mana pun.

“Pembangunan yang bukan hanya menyejahterakan tapi juga menyatukan,” imbuhnya.
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top