Syarikat 98 :PB PDGI Harus Lindungi Masyarakat dari Pelanggar Kode Etik Profesi – strategi.id
Nusantara

Syarikat 98 :PB PDGI Harus Lindungi Masyarakat dari Pelanggar Kode Etik Profesi

Strategi.id - Syarikat 98 :PB PDGI Harus Lindungi Masyarakat dari Pelanggar Kode Etik Profesi

Strategi.id- Hanum Salsabiela Rais diadukan ke PB Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) terkait pernyataanya yang mengomentari luka di wajah aktivis Ratna Sarumpaet.

Hanum dianggap telah melanggar kode etik kedokteran dan menggunakan referensi profesi secara tidak benar.

Aduan tersebut disampaikan Ketua Umum Dewan Pimpinan Nasional Syarikat 98, Hengky Irawan.

Hengky Irawan didampingi Abdullah Sekjen Serikat 98 mengatakan, pernyataan putri Amien Rais itu telah mencederai profesi dokter. Ia pun menyebut, pernyataan Hanum Rais merupakan sebuah kebohongan.

“Beliau menyatakan atas nama profesinya (dokter), menjustifikasi kebenaran seakan-akan beliau sudah memeriksa sendiri, meraba luka yang dialami Ratna Sarumpaet yang dia yakinkan kepada publik melalui media sosialnya sehingga menjadi viral, bahwa itu adalah luka yang diakibatkan oleh tendangan dan pukulan. Ternyata itu dianulir sendiri oleh korban, Ratna Sarumpaet,” tutur Hengky di kantor PDGI, Jakarta Timur, Jumat (19/10/18).

Atas pernyataan Hanum itu, Hengky merasa perlu melaporkan terkait dugaan pelanggaran kode etik Hanum sebagai dokter ke PDGI. Ia pun meminta kepada PDGI untuk mencabut profesi Hanum sebagai dokter.

“Sehingga ini tentu menjadi sesuatu yang harus kita luruskan, kita laporkan. Ya itu permintaan dari kami,” ucap dia.

Setelah berdiskusi dengan para pimpinan PDGI, Hengky mengatakan, Hanum Rais merupakan anggota PDGI cabang Yogyakarta. Ia pun mengklaim bahwa laporannya itu akan ditindaklanjuti oleh PDGI.

Berdasarkan pernyatannya di medsos, Hanum dinilai terindikasi melakukan pelanggaran Kode Etik Profesi Kedokteran Gigi di Pasal 4 ayat 2, Pasal 6, Pasal 20 ayat 1,2, dan 3.

Untuk itu, dia menuntut, PB PDGI mencabut izin profesi Hanum Rais.

Melalui pencabutan izin profesi, dia menambahkan, diharapkan dapat mendisiplinkan Hanum Rais agar bertanggungjawab dengan profesi selaku dokter gigi serta menghayati pasal-pasal Kode Etik Dokter Gigi Indonesia.

“Kami berharap penegakan atas pelanggaran kode etik dapat berdampak pada terlindunginya ketenangan masyarakat oleh pernyataan-pernyataan yang mereferensi profesi tersebut secara tidak berdasar,” tambahnya.

“Diterima dengan baik oleh Ketua Umum, Sekjen dan bidang organisasi. Ada mekanismenya, ini akan ditindaklanjuti melalui PDGI tingkat cabang, karena beliau anggotanya di cabang Kota Yogyakarta. Akan ada mekanisme internal, yang disebut mekanisme Mahkamah Majelis Penegak Kode Etik di internal PDGI,” kata Hengky

Pada 2 Oktober 2018, Hanum Rais dalam akun twitter @hanumrais menuliskan “Sy juga dokter. Sy melihat meraba dan memeriksa luka Bu Ratna kemarin. Sy bisa membedakan mana gurat pasca operasi&pasca dihujani tendangan, pukulan. Hinalah mereka yang mengangga sbg berita bohong. Krn mereka takut, kebohongan yang mereka harapkan, sirna oleh kebenaran.”

Cuitan di media sosial twitter ini merujuk pernyataan Ratna Sarumpaet yang mengaku menjadi korban penganiayaan pelaku misterius di daerah Bandung, Jawa Barat, pada 21 September 2018.

Belakangan, Ratna mengakui penganiayaan tersebut hanya karangannya semata. Ia pun sudah ditetapkan tersangka dan ditahan polisi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top