Vietnam Bakal Jadi Lokasi Pertemuan Kim Jong-un dan Trump? – strategi.id
Internasional

Vietnam Bakal Jadi Lokasi Pertemuan Kim Jong-un dan Trump?

Strategi.id – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dikabarkan telah menyarankan agar pertemuan keduanya dengan pemimpin tertinggi Korea Utara (Korut) Kim Jong-un digelar di Vietnam. Pertemuan itu disebut akan diselenggarakan pada pertengahan Februari.

Informasi tersebut dilaporkan surat kabar Jepang, Yomiuri Shimbun, pada Ahad (13/1/19). Mengutip beberapa pejabat, Yomiuri Shimbun mengatakan bahwa AS telah menyerahkan proposal pertemuan di Vietnam kepada Korut. Namun Pyongyang belum memberikan tanggapan.

baca juga: Pemimpin Oposisi Venezuela Di Tangkap

Sebelumnya Trump telah mengungkapkan bahwa pembicaraan tentang lokasi pertemuan keduanya dengan Kim masih dilakukan. Ia mengatakan akan mengumumkan hal itu dalam waktu dekat.

Vietnam, Hawai, dan Singapura telah disebut-sebut sebagai tempat yang berpotensi menggelar pertemuan kedua antara Trump dan Kim. Namun sejumlah analis menilai, Vietnam dan Singapura memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk dipilih. Sebab Korut memiliki kedutaan besar di dua negara tersebut.

Vietnam pun dilaporkan telah mengirim pesan ke Korut dan Korea Selatan (Korsel). Dalam surat itu, Vietnam menyatakan siap menjadi tuan rumah pertemuan Kim dan Trump. Danang disebut akan menjadi kota yang dipilih untuk menggelar pertemuan itu.

Trump dan Kim telah bertemu di Singapura pada Juni tahun lalu. Selain membahas tentang proses denuklirisasi, mereka pun mendiskusikan upaya untuk memajukan hubungan AS-Korut ke arah yang lebih damai.

Baca Juga: Perang Dagang AS Dan China Akan Segera Berakhir

Namun pertemuan di Singapura belum memberikan kemajuan signifikan dalam proses denuklirisasi. Hal itu disebabkan masih adanya perbedaan sikap antara AS dan Korut.

Korut menginginkan agar proses denukliriasi dilakukan secara bertahap dengan diiringi pencabutan sanksi. Namun AS berkukuh bahwa sanksi terhadap Pyongyang baru akan dicabut bila proses denuklirisasi telah rampung.

Hal itu mengakibatkan proses denuklirisasi mandek. Kendati demikian AS masih mempertahankan sikapnya hingga kini. “Mengurangi ancaman Korut, apakah itu dengan keberhasilan kita sampai saat ini dalam menghentikan pengujian rudal mereka, menghentikan pengujian nuklir mereka, itu adalah elemen-elemen penting.

Kita harus mencapai denuklirisasi penuh dan final,” ujar Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo ketika diwawancara Fox News pada Jumat lalu.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top